Gagal sekali tidak bererti gagal selamanya. Itulah yang sering kita dengar melalui percakapan seharian, maupun di media sosial dan di institusi pendidikan. Ini kerana kita sememangnya melalui proses "Gagal Dahulu Berjaya Kemudian".




Gagal...Gagal...Gagal...Aduiiii....
Gagal...Gagal...Gagal... Aduiiii....




Setiap kejayaan seseorang akan pada hari ini bermula daripada beribi episod kegagalan. Gagal bermaksud tidak berjaya atau berhasil. Sudah tentu ramai diantara kita yang sudah alami kegagalan dan kemudian berjaya dalam apa jua bidang yang diceburi.


Gagal Dahulu Berjaya Kemudian

Ada diantara kita yang gagal sekali, dua kali, tiga kali dan akhirnya berjaya dengan cemerlang. Disebalik kegagalan ada hikmah disenaliknya. 

Melalui kegagalanlah mereka mula bertekad untuk melakukan perubahan pada diri dan mula berusaha bersungguh-sungguh tanpa mengenal erti penat-lelah sehinggalah mula nampak sinar dipenghujungnya.

Kita tidak diminta dilahirkan untuk gagal, lebihlah dalam kehidupan seharian kita di dunia ini. Namun kita sebagai manusia , insan yang semulia-mulia makluk kejadian yang Allah Taala cipta mempunyai akal fikiran untuk bertindak untuk merubah apa yang tidak baik kepada yang lebih baik.

Setiap detik kegagalan merupakan sata anjakan paradigma kepada diri seseorang untuk bangkit setelah rebah tersungkur dalam sebuah kegagalan.



Gagal sekali Tidak Bermakna Gagal selamanya


Gagal sekali tidak membawa kita gagal selamanya. Pahit akan manis akhirnya. Kita tidak akan merasai kepahitan bagaimana kegagalan begitu juga kita tidak akan mendapat kenikmatan dalam menuju kejayaan?

Dorongan dan tunjuk-ajar daripada ibubapa, saudara-mara, rakan-taulan, pasti kita tidak akan mengecapi sebuah kejayaan. 

Sesungguhnya Gagal Dahulu Berjaya Kemudian adalah satu istilah yang menjadi satu keperluan untuk berjaya dalam kehidupan.

Ada yang berjaya dalam pembelajaran, perniagaan dan pekerjaan sehingga mereka bolah hidup senang-lenang, kaya-raya, hidup bahagia bersama insan tersayang.

Kita sebagai orang Islam, pasti kita akan rujuk atau meminta kepada Tuhan, berdoa, berikhtiar dan bertawakal. Itu selalu kita lalui dalam kehidupan, meminta sesuatu agar Allah permudahkan segala urusan. 

Bersyukur kepada Allah adalah harus setelah kejayaan yang kita nikmati hari ini diperkenankan oleh NYA.

Semoga kita semua mengecapi kejayaan, lebih lagi di dunia maupun di akhirat.... Insya Allah.